Fakta Baru Asteroid Bennu, Punya Sistem Pelindung Misterius dari Serangan

Sains  

Asteroid Bennu. Gambar: NASA
Asteroid Bennu. Gambar: NASA

Kawah yang Hilang

Para ilmuwan mendasarkan pemahaman mereka tentang tabrakan asteroid pembentuk kawah pada pengamatan permukaan planet berbatu, seperti Mars dan Merkurius, atau bulan. Tanpa atmosfer penghasil cuaca yang tepat dan sedikit, atau tanpa vulkanisme, dunia tandus itu menyimpan catatan akurat jejak tabrakan masa lalu mereka.

Tetapi di Bennu, hal-hal tampaknya tidak berjalan dengan cara yang sama. Bierhaus mengatakan, apa yang ditemukan para ilmuwan di Bennu agak mirip dengan yang ditemukan oleh pesawat ruang angkasa Jepang, Haybusa, di asteroid Itokawa yang dikunjunginya pada 2005. "Asteroid itu, yang agak lebih kecil dari Bennu, tidak memiliki banyak kawah sama sekali," kata Bierhaus.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Kami pikir tidak adanya kawah kecil ini ada hubungannya dengan karakter permukaan Bennu. Ini sangat kasar, ditutupi dengan batu-batu besar, dan sangat berbeda dibanding bulan atau Mars."

Bennu adalah apa yang oleh para ilmuwan disebut asteroid dari tumpukan puing. Alih-alih balok batu padat, dunia kecil itu pada dasarnya adalah gumpalan dari batu, kerikil, dan pasir yang dihasilkan oleh tabrakan sebelumnya. Mereka semua disatukan hanya oleh gravitasi. Struktur ini, kata Bierhaus, bekerja seperti zona remuk di dalam mobil, menyerap banyak benturan, terutama yang kurang kuat sehingga hampir tanpa jejak.

Pertahanan Asteroid

Para ilmuwan menyebut produksi zona crumple itu sebagai perlindungan dari benturan, layaknya teknologi mobil yang melindungi penumpang-nya.

"Ketika sesuatu mengenai Bennu, energi tumbukan tidak secara efisien ditransmisikan ke dalam volume besar asteroid. Mungkin seluruhnya terserap oleh satu bongkahan atau sejumlah kecil bongkahan batu. Tidak boleh merambat ke seluruh permukaan dan membuat kawah," kata Bierhaus.

Memahami bagaimana puing-puing asteroid berperilaku selama tumbukan sangat penting. Tidak hanya dari perspektif ilmiah, karena para ilmuwan percaya sebagian besar asteroid dekat Bumi, yang mungkin dapat berdampak pada planet kita, bisa jadi adalah tumpukan puing seperti Bennu.

Jika suatu hari asteroid yang cukup besar ditemukan di jalur tabrakan dengan Bumi, umat manusia harus mengirim penabrak buatan ke arahnya, dalam upaya untuk mencegah tabrakan. Tapi itu tugas yang rumit.

"Kemampuan kita untuk melakukan ini sangat tergantung pada pemahaman kita tentang konstruksi objek-objek ini, bagaimana mereka disatukan dan bagaimana mereka merespons peristiwa energik," kata Bierhaus.

Dengan mempelajari asteroid tumpukan puing, para peneliti yakin tidak hanya mendapatkan wawasan tentang sejarah dan evolusi tata surya, tetapi juga kemampuan potensial untuk melindungi Bumi.

Sistem yang hidup di Bennu...

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image