NASA Selesaikan Rencana Pembuatan Peta Kosmik Baru dengan Teleskop SPHEREx

Sains  
Ini adalah jalan yang panjang dari merancang pesawat ruang angkasa hingga meluncurkan dan mengoperasikannya. Komponen utama pesawat ruang angkasa SPHEREx NASA, yang akan menjawab pertanyaan besar tentang alam semesta, diperlihatkan dalam ilustrasi ini. Kredit: NASA / JPL-Caltech
Ini adalah jalan yang panjang dari merancang pesawat ruang angkasa hingga meluncurkan dan mengoperasikannya. Komponen utama pesawat ruang angkasa SPHEREx NASA, yang akan menjawab pertanyaan besar tentang alam semesta, diperlihatkan dalam ilustrasi ini. Kredit: NASA / JPL-Caltech

ANTARIKSA -- Misi SPHEREx NASA yang akan datang akan memiliki beberapa kesamaan dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Tetapi kedua observatorium akan mengambil pendekatan yang sangat berbeda untuk mempelajari langit.

Misi Spectro-Photometer untuk History of the Universe, Epoch of Reionization, dan Ices Explorer (SPHEREx) akan memindai seluruh langit setiap enam bulan dan membuat peta kosmos yang tidak seperti sebelumnya. Dijadwalkan diluncurkan selambatnya April 2025, itu akan menyelidiki apa yang terjadi dalam detik pertama setelah Big Bang, bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi, dan prevalensi molekul penting untuk pembentukan kehidupan, seperti air, terkunci seperti es di planet kita dan galaksi.

Mencapai tujuan ini akan membutuhkan teknologi mutakhir. NASA bulan ini telah menyetujui rencana akhir untuk semua komponen observatorium tersebut. "Kami berada pada transisi dari melakukan sesuatu dengan model komputer ke melakukan sesuatu dengan perangkat keras nyata," kata Manajer Proyek SPHEREx di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan, Allen Farrington.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Desain untuk pesawat ruang angkasa, sebagaimana adanya, telah dikonfirmasi. Kami telah menunjukkan bahwa itu dapat dilakukan hingga ke detail terkecil. Jadi sekarang kami benar-benar dapat mulai membangun dan menyatukan semuanya," kata dia.

Untuk menjawab pertanyaan besar tentang alam semesta, para ilmuwan perlu melihat langit dengan cara yang berbeda. Banyak teleskop, seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, dibuat untuk fokus pada bintang, galaksi, atau objek kosmik lainnya agar mempelajarinya secara mendetail.

Tetapi SPHEREx termasuk dalam kelas teleskop antariksa lain yang dengan cepat mengamati sebagian besar langit, dan mengamati banyak objek dalam waktu singkat. SPHEREx akan memindai lebih dari 99 persen langit setiap enam bulan. Sebaliknya, Hubble telah mengamati sekitar 0,1 persen langit selama lebih dari 30 tahun beroperasi.

Meski begitu, teleskop survei seperti SPHEREx tidak dapat melihat objek dengan tingkat detail yang sama seperti observatorium yang ditargetkan. Misalnya, Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang baru-baru ini diluncurkan akan menargetkan eksoplanet individu (planet di luar tata surya kita), mengukur ukuran, suhu, pola cuaca, dan susunannya.

Tapi apakah planet ekstrasurya, rata-rata, terbentuk di lingkungan yang kondusif bagi kehidupan seperti yang kita kenal?

Dengan SPHEREx, para ilmuwan akan mengukur prevalensi bahan pendukung kehidupan seperti air yang berada dalam butiran debu es di awan galaksi, tempat bintang-bintang baru dan sistem planet mereka lahir. Para astronom percaya bahwa air di lautan Bumi, yang dianggap penting untuk kehidupan yang dimulai di Bumi, awalnya berasal dari materi antarbintang tersebut.

"Inilah perbedaan antara mengenal beberapa orang secara individu, dan melakukan sensus dan belajar tentang populasi secara keseluruhan," kata Wakil Manajer Proyek untuk SPHEREx di JPL, Beth Fabinsky.

"Kedua jenis studi itu penting, dan saling melengkapi. Tapi ada beberapa pertanyaan yang hanya bisa dijawab melalui sensus itu."

Saling melengkapi...

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image