Pasukan Antariksa AS Gunakan Data Spire dalam Mendeteksi Serangan pada Satelitnya

Pertahanan  
Satelit Spire melacak data maritim, cuaca, dan penerbangan dari luar angkasa. Kredit: Spire Global
Satelit Spire melacak data maritim, cuaca, dan penerbangan dari luar angkasa. Kredit: Spire Global

ANTARIKSA — Sebuah konstelasi dari sekitar 40 satelit geolokasi milik Spire Global sedang mengumpulkan data yang akan digunakan oleh Angkatan Luar Angkasa (Space Force) AS untuk mendeteksi gangguan GPS. Gangguan itu menjadi masalah yang mendapatkan perhatian dunia karena diklaim sebagai penggunaan taktik peperangan elektronik oleh Rusia menjelang serangan ke Ukraina.

“Semua rekan perusahaan luar angkasa kami setiap orang memainkan peran penting bagi kemanusiaan dalam pertempuran untuk kebebasan dan demokrasi ini,” kata CEO Spire, Peter Platzer, dilansir Space News, Jumat, 25 Maret 2022.

Spire menyediakan data telemetri GPS yang membantu mendeteksi gangguan dalam proyek yang dijalankan Komando Sistem Luar Angkasa AS. Pasukan antariksa itu sedang mencari cara untuk mengotomatisasi teknik analisis data manual dan menghasilkan data intelijen yang lebih tepat waktu untuk operasi militer.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Komando Space Enterprise Consortium pada September 2021 memberikan kontrak 2 juta dolar AS kepada Slingshot Aerospace untuk membuat prototipe alat analitik yang menyerap data dari satelit orbit rendah Bumi (LEO). Platform cloud Slingshot menganalisis data dari Spire dan konstelasi LEO lainnya untuk mendeteksi dan menemukan frekuensi radio (RF) dan gangguan GPS, terutama yang berpotensi menimbulkan ancaman serius terhadap pengoperasian satelit AS.

Direktur Penjualan Federal di Spire, Conor Brown mengatakan, proyek tersebut membantu militer memahami bagaimana memanfaatkan data komersial.

Satelit Cubesats Spire menggunakan teknik penginderaan jauh yang disebut GPS okultasi radio (RO) yang mengukur sifat atmosfer bumi dari luar angkasa. Sinyal radio yang ditransmisikan oleh satelit GPS di Orbit Bumi sedang (ketinggian sekitar 12.500 mil), dibengkokkan saat melewati atmosfer Bumi dan diterima oleh satelit di orbit Bumi yang rendah. Data GPS RO banyak digunakan untuk prakiraan cuaca dan pemantauan iklim.

40 satelit Spire terus-menerus mengumpulkan telemetri GPS. Brown mengatakan, analisis langsung dari data mentah dapat menunjukkan tanda-tanda aktivitas jahat, kemacetan atau gangguan pada pita frekuensi GPS. Namun, untuk mendapatkan informasi yang lebih rinci, satelit harus melakukan pengumpulan khusus.

“Saat itulah pemerintah akan memberi tahu kami bagian mana yang mereka ingin wawasan tambahan, dan kami menugaskan satelit kami untuk mengumpulkan data di wilayah tersebut,” katanya.

“Di situlah kami benar-benar melakukan ekstraksi deteksi sinyal dan menganalisis untuk mendeteksi spoofers (serangan).”

Demonstrasi prototipe Slingshot...

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image