Tak Tahan dengan AS, Roscosmos Rusia Ancam Tinggalkan NASA di ISS

Politik  
Administrator NASA, Bill Nelson (kiri) dan    Kepala Nadan Antariksa Rusia (Roscosmos), Dmitry Rogozin (kanan). 
Administrator NASA, Bill Nelson (kiri) dan Kepala Nadan Antariksa Rusia (Roscosmos), Dmitry Rogozin (kanan).

ANTARIKSA — Kepala Nadan Antariksa Rusia (Roscosmos), Dmitry Rogozin, telah memperbarui ancaman untuk menghentikan partisipasi Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), bahkan ketika Badan Antariksa Amerika (NASA) mengatakan kerja sama operasi di stasiun itu tetap akan normal. Rogozin pada 2 Maret mengatakan, dia akan mempertimbangkan kembali kerja sama di ISS jika Amerika Serikat mempertahankan sanksi terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina.

“Orang Amerika adalah orang yang pragmatis. Mereka ingin mempertahankan kerja sama dengan Rusia di dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional meskipun ada banyak sanksi,” kata Rogozin melalui seorang penerjemah.

"Mengapa? Karena tidak mungkin mengelola stasiun luar angkasa tanpa kita. Kami bertanggung jawab atas navigasi dan pengiriman bahan bakarnya. Saya tidak berbicara tentang saling ketergantungan dari semua sistem kontrol.”

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Oleh karena itu, kami akan memantau dengan cermat tindakan mitra Amerika kami dan, jika mereka terus bermusuhan, kami akan kembali ke pertanyaan tentang keberadaan Stasiun Luar Angkasa Internasional," katanya. "Saya tidak suka skenario seperti itu, karena (itu) saya berharap Amerika akan tenang."

Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS). Gambar: NASA
Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS). Gambar: NASA

Dalam wawancara terpisah dengan layanan berita Rusia TASS , Rogozin memberikan komentar serupa, tetapi mengatakan sikap itu terkait masa depan ISS setelah 2024. Ia juga tidak ingin Roscosmos menarik diri saat ini karena ISS pastikan akan langsung jatuh. “Bagaimana mereka akan mengatasi ISS ini? Saya tidak tahu,” katanya.

Sementara, NASA telah menekankan kerja sama yang berkelanjutan dengan Rusia di stasiun tersebut. “Meskipun ada tantangan di Bumi, dan itu sangat besar, NASA berkomitmen untuk tujuh astronot dan kosmonot di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata Administrator NASA, Bill Nelson dalam sambutannya pada pertemuan 1 Maret di Dewan Penasihat NASA.

"NASA melanjutkan hubungan kerja dengan semua mitra internasional kami untuk memastikan keselamatan mereka dan operasi ISS yang aman," katanya. Itulah satu-satunya komentar publik yang dibuat Nelson tentang kemitraan ISS sejak Rusia memulai invasi ke Ukraina pada 24 Februari.

Pejabat badan antariksa lainnya telah menekankan operasi normal stasiun yang sedang berlangsung, bahkan saat melakukan beberapa perencanaan jika itu berubah. “Kami selalu mencari bagaimana kami mendapatkan lebih banyak fleksibilitas operasional,” Kathy Lueders, administrator asosiasi NASA untuk operasi ruang angkasa pada 28 Februari. "Penyedia kargo kami sedang mencari cara untuk menambahkan kemampuan yang berbeda.”

Salah satu contoh yang dia kutip adalah pesawat ruang angkasa kargo Cygnus milik Northrop Grumman. Pesawat ruang angkasa NG-17 Cygnus yang tiba di stasiun pada 21 Februari akan melakukan tes pada April tentang kemampuannya untuk meningkatkan kembali stasiun dengan pendorongnya. Layanan itu saat ini hanya disediakan oleh pesawat ruang angkasa kargo Russian Progress dan segmen Rusia di ISS.

Lueders mengatakan, SpaceX juga kemungkinan dapat memberikan kemampuan tambahan. "Kami telah melihat itu lebih dari perspektif fleksibilitas operasional," katanya, mengakui bahwa tidak ada rencana untuk NASA dan mitra ISS Barat lainnya untuk mengoperasikan stasiun tanpa Rusia.

Seorang penasihat NASA merekomendasikan agar NASA mulai berpikir rencana darurat. “Ketika saya berbicara dengan teman-teman saya yang masih bekerja di pusat kendali ISS, mereka beroperasi secara normal, dan kami tentu berharap itu tetap sama,” kata Dewan Penasihat NASA, Wayne Hale pada pertemuan dewan 1 Maret.

"Tetapi situasinya menunjukkan bahwa NASA harus mempertimbangkan untuk membentuk tim harimau untuk menyiapkan rencana darurat jika situasinya berubah," tambahnya. “Mudah-mudahan tidak terjadi, tapi kami selalu siap untuk kontinjensi.”

Anggota dewan NASA lainnya menyatakan harapan untuk melanjutkan kerjasama dengan Rusia di ISS. “Sekarang adalah waktunya untuk membuat kesepakatan besar tentang kegembiraan kami tentang ruang angkasa dan juga, jika itu bertahan, kolaborasi kami dengan Rusia di stasiun luar angkasa,” kata Jane Harman.

Sumber: Space News

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image