Sanksi Rusia, ESA Sebut Misi ExoMars Batal Tahun Ini

Politik  
ESA mengumumkan pada 28 Februari bahwa sangat tidak mungkin misi penjelajah ExoMars-nya akan diluncurkan pada September 2022 dengan roket Proton Rusia. Kredit: ESA
ESA mengumumkan pada 28 Februari bahwa sangat tidak mungkin misi penjelajah ExoMars-nya akan diluncurkan pada September 2022 dengan roket Proton Rusia. Kredit: ESA

ANTARIKSA -- Badan Antariksa Eropa (ESA) mengatakan, misi ExoMars sudah sangat tidak mungkin diluncurkan September 2022. Hal ni karena sanksi terhadap Rusia dari invasinya ke Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan singkat pada 28 Februari, ESA mengesampingkan peluncuran yang telah direncanakan pada akhir September untuk misi ExoMars. Peluncuran misi dengan roket Proton Rusia sedianya dilakukan dari Baikonur Cosmodrome.

“Mengenai kelanjutan program ExoMars, sanksi dan konteks yang lebih luas membuat peluncuran pada 2022 sangat tidak mungkin,” kata ESA.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Direktur Jenderal ESA akan menganalisis semua opsi dan menyiapkan keputusan formal tentang langkah ke depan oleh Negara-negara Anggota ESA.”

"Kami menyesalkan peristiwa tragis yang terjadi di Ukraina, krisis yang meningkat secara dramatis menjadi perang dalam beberapa hari terakhir," kata Direktur Jenderal ESA, Josef Aschbacher melalui akun Twitter-nya.

“Banyak keputusan sulit sekarang diambil di ESA dengan mempertimbangkan sanksi yang diterapkan oleh pemerintah Negara Anggota kami.”

Baru-baru ini pada 25 Februari, setelah Eropa dan negara-negara lain memberlakukan sanksi terhadap Rusia sebagai reaksi atas invasi ke Ukraina, Aschbacher memberikan harapan untuk menjaga agar ExoMars tetap pada jalurnya untuk diluncurkan. “ESA terus mengerjakan semua programnya, termasuk kampanye peluncuran ISS & ExoMars,” kata Aschbacher.

ExoMars yang membawa rover bernama Rosalind Franklin, sebelumnya dijadwalkan meluncur pada pertengahan 2020. Namun, ESA menunda peluncuran musim semi itu pada September 2022 dengan alasan dampak pandemi serta masalah teknis. Di antaranya, parasut yang digunakan sebagai bagian dari sistem pendaratan, yang tidak mungkin diselesaikan tepat waktu.

Selain peluncuran itu, Rusia menyediakan platform pendaratan, yang disebut Kazachok, yang akan mengantarkan rover ke permukaan Mars. Jika ESA memilih untuk tidak bekerja sama lebih jauh dengan Rusia di ExoMars, tidak jelas apakah atau bagaimana ESA dapat menggantikan Kazachok, serta menemukan peluncuran alternatif. Jendela peluncuran berikutnya adalah pada akhir 2024.

Pengumuman terbaru ESA datang dua hari setelah Roscosmos mengumumkan menangguhkan kerja sama dengan Eropa pada peluncuran Soyuz dari pelabuhan antariksa Eropa di Guyana Prancis dan menarik personel Rusia di sana. Keputusan itu setidaknya akan menunda beberapa peluncuran muatan institusional Eropa yang akan datang dari sana.

ESA mengatakan, secara umum mereka sepenuhnya menerapkan sanksi yang dijatuhkan oleh 22 negara anggotanya di Rusia. “Kami menilai konsekuensi pada setiap program berkelanjutan kami yang dilakukan bekerja sama dengan badan antariksa Rusia Roscosmos. "Menyelaraskan keputusan kami dengan keputusan Negara Anggota kami dalam koordinasi erat dengan mitra industri dan internasional.”

Itu termasuk, katanya, kerja sama dengan NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Selama konferensi pers 28 Februari tentang misi komersial Ax-1 yang akan datang ke ISS, Kathy Lueders, administrator asosiasi NASA untuk operasi ruang angkasa, mengatakan operasi ISS tidak terpengaruh oleh invasi dan sanksi.

“Kami tidak mendapatkan indikasi apa pun pada tingkat kerja, bahwa rekan-rekan kami tidak berkomitmen untuk operasi berkelanjutan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata dia tentang kerja sama dengan Rusia pada operasi ISS. “Kami beroperasi seperti tiga pekan lalu.”

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image