Biden: Sanksi akan Menciutkan Program Antariksa Rusia

Politik  
Presiden AS Joe Biden berbicara pada 24 Februari dari Gedung Putih. Gambar: Tangkapan layar video Whitehouse.gov
Presiden AS Joe Biden berbicara pada 24 Februari dari Gedung Putih. Gambar: Tangkapan layar video Whitehouse.gov

ANTARIKSA — Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan, sanksi negaranya terhadap Rusia akan mencakup program luar angkasa. Hal itu ditegaskan Biden setelah invasi Rusia ke Ukraina.

“Kami memperkirakan bahwa kami akan memotong lebih dari setengah impor teknologi tinggi (dari) Rusia, dan itu akan memukul kemampuan mereka untuk terus memodernisasi militer mereka. Ini akan menurunkan industri kedirgantaraan mereka, termasuk program luar angkasa mereka,” kata Biden dalam pidato di Gedung Putih yang menguraikan sanksi baru kepada Rusia, Kamis, 24 Februari, sore waktu setempat.

Meski begitu, lembar fakta Gedung Putih yang dirilis 24 Februari tidak merinci sanksi atau pembatasan khusus untuk program luar angkasa Rusia. Pemerintah AS mengatakan pihaknya memaksakan penolakan ekspor teknologi sensitif di seluruh Rusia, terutama menargetkan sektor pertahanan, penerbangan, dan maritim untuk memutus akses Rusia ke teknologi mutakhir. Contoh teknologi tersebut termasuk semikonduktor, telekomunikasi, keamanan enkripsi, laser, sensor, navigasi, avionik, dan teknologi maritim lainnya.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Kontrol yang ketat dan berkelanjutan ini akan memutus akses Rusia ke teknologi mutakhir,” tulis lembar fakta tersebut.

Dalam sebuah pernyataan singkat pada hari yang sama, Badan Antariksa Amerika (NASA) mengatakan, pembatasan ekspor baru tidak akan mempengaruhi pekerjaannya dengan mitra Rusia-nya, Roscosmos. Untuk diketahui, NASA dan Roscosmos selalu berbagi misi di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

“Langkah-langkah kontrol ekspor baru akan terus memungkinkan kerja sama ruang angkasa sipil AS-Rusia,” kata NASA. “Tidak ada perubahan yang direncanakan untuk dukungan agensi untuk operasi orbit dan stasiun bumi yang sedang berlangsung.”

Di London, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan, kerja sama ruang angkasa sipil dengan Rusia dapat terpengaruh. “Kita harus melihat apa efek hilir lebih lanjut yang ada pada kolaborasi dari semua jenis. Saya harus mengatakan bahwa sampai sekarang saya secara luas mendukung kolaborasi artistik dan ilmiah yang berkelanjutan. Tetapi dalam keadaan saat ini, sulit untuk melihat bagaimana hal itu dapat berlanjut seperti biasa,” kata dia.

Johnson menanggapi pertanyaan yang diajukan di Parlemen negara itu tentang implikasi invasi Rusia terhadap kerja sama yang melibatkan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Baca juga:

- Roscosmos Rusia: Kami Menghargai NASA, Tapi tidak dengan Amerika

- AS: Rusia Bisa Menyerang dari Luar Angkasa

- Aktivitas Militer Rusia Terpantau Satelit Sebelum Serang Ukraina

Pernyataan Biden memicu teguran keras dari Dmitry Rogozin, direktur jenderal Badan Antariksa Rusia (Roscosmos) dan mantan wakil perdana menteri Rusia. Dalam serangkaian tweet berbahasa Rusia, ia mencatat bahwa AS telah memblokir impor elektronik yang diperkeras radiasi dan mempersulit negara-negara Barat untuk mendapatkan peluncuran komersial roket Rusia.

“Kami juga siap beraksi di sini,” katanya mengenai pembatasan peluncuran.

Rogozin juga mengajukan pertanyaan tentang masa depan ISS. "Apakah Anda ingin menghancurkan kerja sama kami di ISS?" dia bertanya. Dia mengingatkan, orbit ISS tersebut dipertahankan oleh energi pendorong di segmen stasiun Rusia, terutama oleh Progress, pesawat antariksa kargo Roscosmos.

“Jika Anda memblokir kerja sama dengan kami, siapa yang akan menyelamatkan ISS dari deorbit yang tidak terkendali dan jatuh ke Amerika Serikat atau Eropa?”

Sementara stasiun bergantung pada segmen Rusia untuk propulsi, segmen AS menyediakan kemampuan utama, seperti daya, yang tidak dimiliki segmen Rusia. Selain itu, pesawat ruang angkasa kargo Cygnus milik Rusia yang tiba di stasiun pada 21 Februari lalu juga akan membantu ISS.

Pesawat Cygnusbakan melakukan tes pada bulan April untuk meningkatkan kembali kemampuan stasiun sebagai alternatif dari Progress.

Sumber: SpaceNews

Baca juga:

- AS dan Eropa Sebut Kerja Sama Antariksa dengan Rusia Masih Aman

- Rusia Serang Ukraina, AS Ketar-Ketir Amankan Semua Satelitnya

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image