Pertahanan AS Siap Hadapi Konflik dengan China di Luar Angkasa

News  
Ilustrasi stasiun luar angkasa China.
Ilustrasi stasiun luar angkasa China.

ANTARIKSA — Kantor Akuntabilitas Pemerintah Amerika Serikat (AS) dalam sebuah laporan baru mengatakan, Departemen Pertahanan (DoD) harus lebih siap untuk menanggapi kemajuan China dalam ruang angkasa, perang siber, dan kecerdasan buatan. Persiapan persaingan strategis dengan China dinilai akan bergantung pada upaya berkelanjutan untuk meningkatkan kredibilitas tempur AS.

"Dan meningkatkan pencegahan konvensional yang dapat membantu mencegah konflik, melindungi kepentingan AS, dan meyakinkan sekutu,” kata Managing Director Kantor Akuntanbilitas AS, Cathleen Berrick dalam laporan berjudul 'Tantangan yang dihadapi DoD dalam Persaingan Strategis dengan Cina” awal pekan lalu.

Ringkasan tiga halaman Government Accountability Office (GAO) yang diterbitkan 15 Februari adalah versi unclassified dari laporan yang jauh lebih luas yang diklasifikasikan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Ke depan, kata GAO, Departemen Pertahanan AS harus siap untuk mempertahankan rantai pasokan dan mengumpulkan intelijen secara bertanggung jawab.

"Memanfaatkan teknologi luar angkasa, siber, dan AI yang muncul sebagai tanggapan terhadap potensi ancaman.”

Badan pengawas menyarankan Kongres perlu memperhatikan upaya Departemen Pertahanan di bidang ini dan apakah Departemen Pertahanan mengambil tindakan yang tepat waktu. Berrick mengatakan, Departemen Pertahanan telah mengambil beberapa langkah untuk berinvestasi dan berinovasi dalam menanggapi lompatan China dalam keamanan siber, ruang angkasa, dan penggunaan kecerdasan buatan. UU

Berkenaan dengan ruang angkasa, GAO dalam laporan tersebut mencantumkan sejumlah rekomendasi yang telah dikeluarkannya dalam beberapa tahun terakhir. Di antaranya, perlunya DoD mengubah arsitektur komunikasi berbasis satelit dan sistem berbasis darat untuk komando dan kontrol satelit.

"Ini adalah tindakan yang mungkin menempatkan DoD lebih baik untuk mengatasi tantangan China," kata dia.

"Laporan terbaru bahwa satelit China benar-benar meraih satelit China lainnya dan menariknya keluar dari orbitnya, benar-benar menunjukkan lompatan signifikan dalam kemampuan anti-satelit,” kata Berrick.

“China mengetahui hal ini dan secara aktif mengembangkan sistem yang dapat melawan kemampuan ini,” kata dia.

Saya pikir penting bagi Kongres dan Departemen Pertahanan untuk terus menempatkan realitas ancaman mondar-mandir China di garis depan. Pemikiran mereka karena bisnis seperti biasa untuk Departemen Pertahanan benar-benar merupakan proposisi yang merugi,” kata Berrick. “Ini berarti mereka harus mencari cara untuk mengadaptasi semua yang dilakukan depan temen dari pendekatan era industri saat ini ke sesuatu yang lebih cocok untuk era informasi.”

Berrick mengatakan, AS tidak akan meremehkan China. 'Persaingan strategis dengan China tidak seperti tantangan lain yang dihadapi DoD.”

Sumber: SoaceNews

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image