OneWeb yang Merana Tanpa Roket Soyuz Rusia (2)

Bisnis  
Satelit OneWeb bersiap diluncurkan dengan Roket Soyuz pada 4 Maret 2022. Peluncuran ditarik kembali karena Rusia meminta persyaratan baru agar satelit OneWeb tidak digunakan dalam operasi militer Inggris. Gambar: Roscosmos
Satelit OneWeb bersiap diluncurkan dengan Roket Soyuz pada 4 Maret 2022. Peluncuran ditarik kembali karena Rusia meminta persyaratan baru agar satelit OneWeb tidak digunakan dalam operasi militer Inggris. Gambar: Roscosmos

ANTARIKSA -- Sejarawan penerbangan antariksa, Gunter Krebs mengatakan, tidak ada satu pun penyedia peluncuran yang memiliki kapasitas untuk menyebarkan satelit OneWeb yang tersisa dalam jangka pendek. Krebs adalah insinyur perangkat lunak yang menciptakan Halaman Luar Angkasa Gunter pada tahun 1996 untuk melacak satelit dan aktivitas peluncuran.

Tiga roket andalan yang sesuai untuk OneWeb adalah Arianespace Ariane 5, H-2A Mitsubishi Heavy Industries, dan Atlas 5 United Launch Alliance (ULA). Namun, sudah tidak ada ruang peluncuran yang tersisa di manifest mereka. Sementara, roket GSLV India belum menunjukkan tingkat penerbangan yang tinggi, dan menurut Krebs ketersediaan jangka pendek untuk OneWeb tidak memungkinkan.

Keluarga roket Long March China, sementara itu, terlarang untuk satelit buatan Amerika OneWeb. Hal itu karena pembatasan kontrol ekspor pada pesawat antariksa dengan suku cadang AS. Long March China telah dimasukan dalam daftar hitam AS.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Ini hanya menyisakan Falcon 9 untuk peluncuran jangka pendek,” kata Krebs. “Tetapi saya tidak yakin permintaan (OneWeb) dapat dipenuhi dalam 12-18 bulan ke depan, jika OneWeb dan SpaceX tidak dapat menyetujui peluncuran.” Untuk diketahui, OneWeb dan SpaceX bersaing dalam menyediakan internet satelit.

OneWeb mengatakan sedang mempertimbangkan semua opsi yang siap untuk menggantikan enam peluncuran Soyuz. Opsi pertama dimulai dengan Arianespace.

“Kami sedang melihat opsi AS, Jepang, dan India,” kata kepala pemerintahan, urusan regulasi, dan keterlibatan OneWeb, Chris McLaughlin pada 3 Maret 2022. "Tetapi dalam contoh pertama, kami menunjuk ke Ariane dan mengatakan Anda masih berutang sejumlah peluncuran kepada kami."

“Arianespace berhubungan dekat dengan pelanggannya dan otoritas Prancis dan Eropa untuk menilai semua konsekuensi dari situasi ini dan mengembangkan solusi alternatif,” kata Arianespace dalam pernyataan perusahaan pada 4 Maret 2022. Selanjutnya, mereka menolak berkomentar lagi.

Ketersediaan SpaceX

Menurut analis senior Quilty Analytics, Caleb Henry, industri peluncuran saat ini sedang dalam transisi besar. Mereka masih sangat sulit untuk menyerap permintaan jangka pendek.

“Kecuali SpaceX, semua penyedia peluncuran alat berat di dunia mempensiunkan kendaraan andalan mereka,” katanya. Itu berarti, kata dia, perusahaan pembuatan roket yang tepercaya dan benar sedang melambat, sementara perusahaan penyedia kendaraan anatriksa baru saja mulai meningkatkan produksinya.

"Selain itu, kendaraan peluncuran baru selalu membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan untuk debut dan menyesuaikan diri dengan ritme penerbangan," kata Henry. Hal itu mengindikasikan tingkat peluncuran akan rendah untuk misi antariksa di tahun-tahun mendatang.

Industri Barat dan Eropa masih menunggu roket generasi berikutnya dari Arianespace Ariane 6, Vulcan ULA, H3 Mitsubishi Heavy Industries, dan New Glenn Blue Origin. Sejumlmlah roket tersebut telah mengalami penundaan penerbangan perdana mereka.

Seperti Krebs dan lainnya, Henry mencatat bahwa SpaceX adalah satu-satunya penyedia peluncuran di luar China dengan kemampuan operasional tinggi, dan peluncuran berat yang belum sepenuhnya dipesan atau menghentikan produksinya. Namun SpaceX, kata Henry, akan menjadi pilihan yang tidak diinginkan untuk OneWeb.

Meskipun konstelasi broadband Starlink SpaceX pada prinsipnya ditujukan untuk konsumen, dan OneWeb untuk perusahaan, Henry menilai kedua perusahaan internet satelit masih bersaing untuk pelanggan pemerintah. Keduanya mengambil risiko persaingan yang lebih besar karena mereka menyempurnakan layanan yang berbeda. SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar dari Sapce News.

Seorang konsultan untuk Northern Sky Research, Claude Rousseau juga melihat sangat sedikit ruang untuk menyerap jadwal peluncuran yang ditinggalkan oleh roket sekelas Soyuz.

Terran 1 dari Relativity Space, Firefly's Alpha, dan ABL's RS1 semuanya mengiklankan kemampuan mengirim 1.000 kilogram atau lebih ke orbit rendah Bumi. Namun, Quilty Analytics memperkirakan mereka hanya akan mampu membawa empat hingga enam satelit OneWeb seberat 150 kilogram per roket.

“Ini berarti akan memakan waktu antara empat hingga sembilan kali lebih banyak peluncuran hanya untuk mengisi celah (yang ditinggalkan) satu roket Soyuz, yang tidak diragukan lagi merupakan proposisi yang lebih mahal,” kata Henry. Belum lagi mereka harus menyesuaikan adaptor dan peralatan terkait yang memakan waktu beberapa bulan.

Sumber: Space News

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image