Laporan Intelijen AS: China dan Rusia Memiliki Senjata Kontra-Ruang Angkasa

Pertahanan  
Ilustrasi perang antariksa Amerika Serikat vs China. Gambar: Space News
Ilustrasi perang antariksa Amerika Serikat vs China. Gambar: Space News

ANTARIKSA — Intelijen Amerika Serikat (AS) mengeluarkan peringatan dalam laporan tahunan mereka tentang ancaman di seluruh dunia pada Selasa, 8 Maret 2022, waktu setempat. Lagi dan lagi, mereka menuding China dan Rusia sebagai duo negara yang harus diwaspadai.

Penilaian Ancaman Tahunan 2022 dari Komunitas Intelijen AS melaporkan, risiko konflik di Bumi akan meluas ke luar angkasa ketika China dan Rusia meningkatkan pengembangan senjata satelit mereka.

“Ketika negara-negara seperti China dan Rusia semakin melihat ruang angkasa sebagai domain perang, diskusi keamanan ruang angkasa multilateral menjadi semakin penting sebagai cara untuk mengurangi risiko konfrontasi yang akan memengaruhi kemampuan setiap negara untuk beroperasi dengan aman di ruang angkasa,” kata mereka.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Beijing bekerja untuk menyamai atau melampaui kemampuan AS di luar angkasa untuk mendapatkan manfaat militer, ekonomi, dan prestise yang diperoleh Washington dari kepemimpinan luar angkasa,” kata laporan itu.

Militer China, kata mereka, akan terus mengintegrasikan layanan luar angkasa, seperti pengintaian dan penentuan posisi satelit, navigasi, dan pengaturan waktu. Militer China juga diklaim akan mengintegrasikan komunikasi satelit ke dalam senjata dan sistem komando dan kontrolnya untuk mengikis keunggulan informasi militer AS.

“China memiliki senjata kontra-ruang angkasa yang ditujukan untuk menargetkan satelit AS dan sekutu. PLA (People's Liberation Army) menerjunkan senjata anti-satelit berbasis darat dan luar angkasa baru yang destruktif dan tidak merusak.”

Rusia juga, kata laporan itu, akan berusaha menantang Amerika Serikat di luar angkasa. Moskow akan fokus pada mengintegrasikan layanan luar angkasa seperti komunikasi, penentuan posisi, navigasi, dan waktu, geolokasi dan intelijen, pengawasan, dan pengintaian ke dalam senjata dan sistem komando dan kontrolnya.

"Kemampuan ini akan memungkinkan Rusia lebih cepat mengidentifikasi, melacak, dan menargetkan satelit AS selama konflik.”

Intelijen AS juga mengatakan, Moskow akan menggunakan satelit penginderaan jauh sipil dan komersialnya. Hal itu guna melengkapi kemampuan khusus militer sehingga dapat mengurangi kemampuan AS melakukan kegiatan militer sensitif yang tidak terdeteksi.

“Rusia terus melatih elemen luar angkasa militernya dan mengerahkan senjata anti-satelit baru untuk mengganggu dan menurunkan kemampuan luar angkasa AS dan sekutunya" kata dia.

Komunitas intelijen AS juga mencatat bahwa Rusia berinvestasi dalam peperangan elektronik dan mengarahkan senjata energi untuk melawan aset orbit barat. Sistem ini bekerja dengan mengganggu atau menonaktifkan jaringan komunikasi musuh dan mengganggu GPS, komunikasi taktis dan satelit, dan radar.

Rusia juga disebut terus mengembangkan senjata ASAT (antisatelit) langsung berbasis darat yang mampu menghancurkan target luar angkasa di orbit rendah Bumi.

Laporan itu mengatakan, penilaian komunitas intelijen AS itu per 21 Januari, tepat ketika Rusia bersiap menyerang Ukraina.

Sumber: Space News

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image