Angkatan Udara AS Lebih Khawatirkan China daripada Rusia

Pertahanan  
Sekretaris Angkatan Udara AS, Frank Kendall berbicara di Simposium Perang Udara Asosiasi Angkatan Udara 3 Maret 2022. Foto: Angkatan Udara AS
Sekretaris Angkatan Udara AS, Frank Kendall berbicara di Simposium Perang Udara Asosiasi Angkatan Udara 3 Maret 2022. Foto: Angkatan Udara AS

ANTARIKSA — Sekretaris Angkatan Udara Amerika Serikat (AS), Frank Kendall memberikan petunjuk tentang strategi keamanan nasional AS yang akan datang. Menurut dia, China menjadi fokus utama yang harus dikhawatirkan selain Rusia.

“Rusia dan ancaman lainnya tidak akan diabaikan, tetapi China, dengan ambisi regional dan global, sumber daya yang mereka kejar, dan sistem pemerintahan otoriter yang represif, akan menjadi tantangan keamanan nasional strategis terbesar kami,” katanya dalam Simposium Perang Udara Asosiasi Angkatan Udara pada Kamis, 3 Maret 2022, waktu setempat.

"China adalah pesaing utama Amerika Serikat di luar angkasa," kata Kendall.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Kemajuan China dalam senjata anti-satelit mengancam keamanan AS dan sistem luar angkasa sekutu. Kekhawatiran itu akan tercermin dalam strategi keamanan nasional dan pertahanan nasional pemerintahan Presiden Joe Biden yang akan datang.

“Saya tidak ingin mendahului proses itu, tetapi Anda dapat yakin bahwa terlepas dari peristiwa terkini, tantangan tetap ada di Tiongkok,” kata Kendall.

Menurut dia, di ruang angkasa dan pertahanan udara, China telah menghabiskan 30 tahun terakhir untuk membangun kemampuannya. Tidak seperti Rusia, China memiliki sumber daya keuangan dan kekuatan ekonomi yang signifikan. “Kemampuannya untuk mengejar ambisinya jauh lebih besar daripada Rusia.”

China, kata dia, cukup jelas memiliki ambisi global seperti yang sudah tampak. Mereka mencoba membangun pangkalan di seluruh dunia. Ketika melihatnya secara objektif, kata dia, China adalah ancaman strategis yang jauh lebih besar daripada Rusia.

"Jelas dengan apa yang terjadi saat ini, Anda tidak dapat mengabaikan Rusia, ini merupakan masalah keamanan nasional.”

Berkenaan dengan invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina, Kendall mengatakan, dalam pandangannya, Presiden Vladimir Putin baru saja membuat kesalahan perhitungan yang sangat serius. Putin disebut sangat meremehkan reaksi global yang akan diprovokasi oleh invasi Ukraina. "Dia sangat meremehkan kemauan dan keberanian rakyat Ukraina, dan dia melebih-lebihkan kemampuan militernya sendiri.”

"Saya akan lebih cenderung menempatkan Rusia dalam kategori pesaing 'near peer' daripada kategori pesaing murni,” kata Kendall. Namun, dia mengecualikan kemampuan nuklir Rusia yang tetap menjadi perhatian. Sebab, Putin telah mengancam untuk meluncurkan nuklir taktis kategori ukuran lebih kecil dari senjata nuklir yang dikembangkan Rusia, tetapi tidak pernah digunakan.

Sumber: Space News

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image