Korsel Harap Peluncuran Satelit Mereka oleh Roket Rusia tak Terganggu Perang Ukraina

Politik  
Satelit penginderaan jauh CAS500-2 Korea Selatan terlihat di fasilitas manufaktur Institut Penelitian Aerospace Korea. Ini akan diluncurkan pada paruh pertama tahun ini dengan roket Soyuz dari Baikonur Cosmodrome. Gambar: Institut Penelitian Dirgantara Korea
Satelit penginderaan jauh CAS500-2 Korea Selatan terlihat di fasilitas manufaktur Institut Penelitian Aerospace Korea. Ini akan diluncurkan pada paruh pertama tahun ini dengan roket Soyuz dari Baikonur Cosmodrome. Gambar: Institut Penelitian Dirgantara Korea

ANTARIKSA -- Korea Selatan merencanakan peluncuran dua satelitnya dengan roket Rusia tahun ini. Namun, tidak menutup kemungkinan misi tersebut dapat ditunda karena sanksi yang dijatuhkan pada Rusia setelah menyerang Ukraina.

Satelit penginderaan jauh CAS500-2 Korea Selatan akan diluncurkan pada paruh pertama tahun ini dengan roket Soyuz Rusia dari Baikonur Cosmodrome Rusia di Kazakhstan. Kemudian, satelit multiguna KOMPSAT-6 Korea Selatan, yang dilengkapi dengan radar aperture sintetis (SAR), akan diluncurkan pada paruh kedua tahun ini dengan roket Angara Rusia dari Kosmodrom Plesetsk di Rusia utara.

“Untuk saat ini, tidak ada yang berubah dari rencana tersebut,” kata Juru Bicara Institut Penelitian Dirgantara Korea (KARI), Roh Hyung-il, kepada SpaceNews.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Kami mencermati bagaimana situasinya terungkap karena itu bisa berdampak signifikan pada misi kami.” Dia mengakui bahwa ada kemungkinan satelit tidak akan diluncurkan sesuai rencana.

Roh mengatakan, dia berharap semuanya akan diselesaikan dengan damai sesegera mungkin sehingga misi akan berjalan seperti yang direncanakan semula. Tetapi jika Korea Selatan berada dalam situasi di mana ia tidak akan dapat menggunakan kendaraan Rusia, peluncuran satelit tahun ini akan menjadi mustahil.

"Jika sanksi internasional yang menghantam Rusia tetap berlaku dalam jangka panjang, pembatasan itu akan memberikan pukulan besar bagi program luar angkasa Korea Selatan," kata Roh.

Bekerja sama dengan sektor swasta, pemerintah Korea Selatan berencana untuk mengembangkan dan meluncurkan lebih dari 100 satelit kecil pada tahun 2031. Tujuannya, membangun sistem pemantauan keamanan nasional dan menguji komunikasi jaringan generasi berikutnya.

Itu termasuk 40 satelit SAR yang akan dikembangkan Kementerian Pertahanan Korsel untuk keamanan nasional dan 14 satelit komunikasi yang akan dibangun kementerian sains untuk mengeksplorasi teknologi 6G.

“Beberapa dari mereka akan menuju luar angkasa dengan roket buatan sendiri dan beberapa dengan kendaraan asing,” katanya. “Jika Rusia dikecualikan dari opsi yang tersedia, itu masalah besar.”

Sementara itu, Korea Selatan tidak lagi bergantung pada Rusia dalam hal pengembangan kendaraan peluncuran. Rusia memainkan peran kunci dalam mengembangkan roket KSLV-1 Korea Selatan, yang terbang tiga kali antara Agustus 2009 dan Januari 2013 dari Naro Space Center.

Tahap pertama roket ini didukung oleh mesin RD-151 yang dikembangkan oleh NPO Energomash Rusia. Berdasarkan pelajaran dari pengembangan KSLV-1, Korea Selatan berangkat pada tahun 2010 untuk mengembangkan peluncur satelit buatan sendiri, KSLV-2 , yang mulai membuahkan hasil pada Oktober tahun lalu. Saat KSLV-2 mencapai luar angkasa, ia gagal menempatkan muatan ke orbit. Upaya peluncuran KSLV-2 kedua dijadwalkan pada 15 Juni 2022.

Sumber: SpaceNews

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image