Mimpi Inggris Berakhir Mengerikan, Peluncuran Virgin Orbit Gagal

News  
Sebuah kamera onboard mengambil gambar pembakaran tahap pertama roket LauncherOne Virgin Orbit selama misi
Sebuah kamera onboard mengambil gambar pembakaran tahap pertama roket LauncherOne Virgin Orbit selama misi "Start Me Up" pada 9 Januari. Setelah awalnya menyatakan peluncuran sukses, perusahaan mengatakan kendaraan mengalami anomali yang membuatnya tidak mencapai orbit. Kredit: webcast Virgin Orbit

ANTARIKSA -- Peluncuran pertama Virgin Orbit dari Inggris dinyatakan gagal mencapai orbit pada Senin, 9 Januari 2023, waktu setempat. Hal itu menimbulkan kesedihan warga Inggris, sekaligus kemunduran yang luar biasa bagi perusahaan yang telah berjuang secara finansial.

Padahal, peluncuran yang dilakukan pada Selasa subuh tadi, waktu Indonesia Barat, disaksikan dengan haru dan suka cita oleh ribuan warga Inggris. Maklum, ini adalah peluncuran pertama roket ke antariksa langsung dari tanah Inggris, sebuah sejarah yang gagal terukir. Ini juga menandai gagalnya Inggris masuk dalam barisan kesembilan daftar negara peluncur roket.

Pesawat Boeing 747 milik Virgin Orbit lepas landas dari Spaceport Cornwall di Inggris barat daya sekitar pukul 17.02 waktu bagian Timur dalam misi yang bertema "Start Me Up". Ini adalah misi LauncherOne keenam bagi perusahaan itu, tetapi yang pertama kali terbang dari lokasi selain Mojave Air dan Pelabuhan Luar Angkasa.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Pesawat terbang ke lokasi yang ditentukan di atas Samudra Atlantik di lepas pantai selatan Irlandia dan melepaskan roket LauncherOne sekitar pukul 18.11 waktu Timur (Senin) atau sekitar jam 6.11 WIB (Selasa). Sementara telemetri selama siaran langsung peluncuran tidak dapat diandalkan, kadang-kadang melaporkan angka kecepatan dan ketinggian yang palsu. Tujuh menit kemudian, perusahaan melaporkan bahwa bagian atas roket dan muatan telah mencapai orbit.

"LauncherOne sekali lagi berhasil mencapai orbit Bumi!" perusahaan mengumumkan dalam tweet yang saat ini telah dihapus.

“Misi kami belum berakhir, tetapi selamat kepada warga Inggris! Ini sudah menjadi misi orbit pertama dari tanah Inggris – pencapaian luar biasa oleh @spacegovuk dan mitra mereka di pemerintahan!”

Selanjutnya, peluncuran tampak berada di fase pantai sebelum pembakaran kedua mesin NewtonFour tahap atas, diikuti dengan pengerahan muatan. Namun hampir setengah jam setelah pengumuman mencapai orbit, perusahaan tersebut tiba-tiba mengungkapkan bahwa peluncuran tersebut malah gagal.

"Kami tampaknya memiliki anomali yang mencegah kami mencapai orbit. Kami sedang mengevaluasi informasinya,” perusahaan itu mengumumkan.

Virgin Orbit tidak memberikan informasi detail tentang anomali tersebut, termasuk pada keadaan penerbangan apa itu terjadi. Pertanyaan lainnya, mengapa perusahaan salah dalam melaporkan mencapai orbit. Namun, Boeing 747 telah mendarat dengan selamat kembali di Spaceport Cornwall.

Misi Start Me Up membawa sembilan satelit kecil yang akan diluncurkan roket ke orbit sinkron matahari di ketinggian sekitar 555 kilometer. Peluncuran dilakukan oleh US National Reconnaissance Office, dengan muatan utama sepasang cubesat yang disebut Prometheus-2. Perangkat itu dibangun oleh Defense Science & Technology Laboratory (DSTL) Kementerian Pertahanan Inggris.

Muatan lain pada peluncuran adalah sepasang cubesats yang disebut CIRCE yang dikembangkan oleh DSTL dan US Naval Research Laboratory; kubus demonstrasi teknologi navigasi bernama DOVER yang dibuat oleh Open Cosmos; ForgeStar-0, satelit pertama untuk Space Forge, sebuah startup manufaktur luar angkasa yang berbasis di Wales. Kemudian, IOD-3 AMBER, yang pertama dalam konstelasi satelit kesadaran domain maritim untuk perusahaan Inggris Horizon Technologies; kubus pencitraan STORK-6 untuk SatRevolution perusahaan Polandia; dan AMAN, kubus pertama untuk pemerintah Oman.

Misi tersebut memiliki profil tinggi karena merupakan upaya peluncuran orbit pertama yang dilakukan dari Inggris Raya, bagian dari strategi pemerintah Inggris untuk mengembangkan industri luar angkasa "end-to-end". Peluncuran tersebut menarik banyak orang ke pelabuhan antariksa, meskipun hanya sedikit yang bisa dilihat selain pesawat lepas landas di malam hari.

“Pekerjaan luar biasa telah dilakukan untuk peluncuran satelit orbit pertama di Inggris malam ini. Semoga sukses untuk seluruh tim,” cuit Perdana Menteri Inggris, Rishi Sunak beberapa jam sebelum peluncuran.

Peluncuran ini dilakukan setelah empat peluncuran LauncherOne yang sukses berturut-turut, semuanya dari Mojave Air and Space Port di California, antara Januari 2021 dan Juli 2022. Peluncuran LauncherOne pertama terjadi pada Mei 2020, gagal mencapai orbit ketika mesin roket tahap pertama mati sesaat setelah penyalaan. sumber: Space News

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

- angkasa berdenyut dalam kehendak -

Apa Itu Galaksi?

Apa Itu Bintang, Planet, Asteroid, dan Komet?

Apa Itu Lubang Hitam?

Kenapa Alam Semesta Gelap?

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image